Tentang Irena Center

IRENA CENTER | YAYASAN | HANDONO | JAKARTA | BEKASI | KRISTENISASI | AKIDAH | MUALLAF | PESANTREN | PEMBINAAN | BUKU VCD | KISTOLOGI | PEMBENTENGAN | Http://IrenaCenter.Com

Sesungguhnya upaya pemurtadan (ajakan pindah agama) oleh non-Islam sudah terjadi sejak lama di dunia ini yang tidak akan pernah berhenti hingga akhir zaman. Dan Allah SWT -pun telah memperingatkan kita dalam Al-Quran antara lain dalam surah Al-Baqarah: 120 dan surah An-Nisaa: 89

“Orang Yahudi dan Nasrani tidak merasa senang terhadap engkau ya Muhammad, sebelum engkau menuruti agama mereka, jawablah, bahwa petunjuk Allah jualah (agama Islam) yang sebenar-benarnya petunjuk. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu (QS 2: 120).

“Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir, sebagaimana mereka telah menjadi kafir (QS 4:89)

Namun gerakan pemurtadan di Indonesia baru terdengar menjelang tahun 2000-an. Ini bisa jadi akibat dibukanya kran kebebasan berpendapat dan pers di era Reformasi sehingga ummat lebih mudah mendapatkan info-info seperti ini yang dahulunya tertutup yang dikategorikan sebagai SARA dan dianggap berpotensi mengganggu stabilitas negara.

Berbagai macam modus pemurtadan telah dilancarkan. Dari pembangunan gereja-gereja liar, hingga cara penyebaran narkoba yang dilakukan oleh misionaris dari Yayasan Sekolah Tinggi Theologi (STT) Doulos, di Lembang, Bandung. Para pemuda diwilayah itu diberi minuman keras dan obat terlarang sampai kecanduan, setelah itu mereka disembuhkan di panti rehabilitasi Doulos sambil dicekoki dengan ajaran-ajaran Kristen. Serta modus pemurtadan berupa kesaksian palsu, selebaran dan buku-buku yang berkedok Islam, kegiatan-kegiatan sosial seperti di Aceh, Sumbar, Bekasi, dsb.

Dan seperti sebuah kebetulan, diwaktu yang hampir bersamaan tersebut upaya-upaya pendegradasian Islam melalui Jaringan Islam Liberal terjadi secara terbuka dan terang-terangan. Mereka menciptakan dan menyebarluaskan pemikiran bahwa ‘Semua Agama Sama’. Membuat buku-buku yang berisi pemikiran-pemikiran meliberalkan agama, kegiatan-kegiatan seperti Perayaan Natal Bersama, dukungan terhadap sejumlah aliran sesat, dsb yang kesemuanya bertujuan satu yaitu untuk mendangkalkan aqidah ummat Islam.

Fakta demikian banyak di lapangan tentang Pemurtadan yang secara umum dilakukan oleh misionaris Kristen dan Pendangkalan Aqidah yang dilakukan oleh Jaringan Islam Liberal (JIL) rupanya benar-benar membuka mata ummat Islam terhadap peringatan Allah SWT di surah Al-Baqarah : 120.

Tahun 2003 muncul buku Robert Morrey dengan judul The Islamic Invasion. Yang seharusnya buku ini dilarang diedarkan tapi oleh sekelompok oknum malah dibedah dalam sebuah seminar yang kemudian keesokan harinya buku ini sudah beredar luas di pasar buku pinggir jalan di Jakarta dengan harga jual tidak masuk akal, hanya Rp.5000,. Tak pelak buku ini menjadi laris bak kacang goreng. Hujatan terhadap Islam yang awalnya hanya beredar di dunia maya namun semenjak itu menjadi perbincangan di dunia nyata. Hingga kemudian datanglah seorang ibu-ibu mualaf anggota sebuah Majlis Taklim kepada Hj.Irena Handono. Ibu tersebut mempunyai anak-anak remaja dan dia kesulitan menjelaskan bahwa Islam adalah agama yang benar dan opini-opini yang bersumber dari tulisan Robert Morrey adalah fitnah. Dia hampir terpengaruh oleh tulisan buku tersebut dan hampir saja melepas aqidahnya akibat kecewa pada gambaran Islam yang disampaikan dalam buku The Islamic Invasion.

Dan berawal dari situlah Hj.Irena Handono menulis sebuah buku yang berjudul ISLAM DIHUJAT yang menjawab semua Fitnah Robert Morrey. Keprihatinan mendalam terhadap aqidah umat mendorong beliau mendirikan Irena Center sebagai sebuah lembaga yang mampu menghadang pemikiran-pemikiran yang berupaya menghancurkan Islam. Pada tanggal 27 Rajab 1425 H / 12 September 2004 berdirilah Yayasan dimuat dalam akta Notaris No 1 tertanggal 4 Oktober 2004 dibuat dihadapan H Syarif Siangan Tanudjaya SH, untuk jangka waktu yang tidak ditentukan lamanya. Berlokasi di Perumahan Taman Villa Baru Blok D/5 Pekayon Jaya, Bekasi. Irena Center berasaskan Islam, bergerak dalam bidang dakwah Islam sebagai organisasi independen dan non pemerintah.

Peresmian Irena Center dilaksanakan pada hari Ahad tanggal 3 Oktober 2004 lalu bertempat di Masjid Raya Pondok Indah. Hadir pada kesempatan itu antara lain Sekretaris Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia, Ust. Husein Umar (alm); Ketua Dewan Masjid, H.Sutarmadi, KH.Cholil Ridwan dari MUI, dan sejumlah tokoh umat yang lain.

Sebagai lembaga yang bergerak dalam bidang dakwah Islam, pada aktivitasnya Irena Center memprioritaskan pada bidang Kajian Perbandingan Agama dan kegiatan pembinaan ummat Islam khususnya muallaf. Motto lembaga adalah Pembentengan Aqidah Ummat dan Pembinaan Muallaf. Alhamdulillah seiring dengan waktu Irena Center terus berkarya guna terwujudnya ummat Islam yang berkualitas yang selalu menyeru kepada Allah, bermanfaat bagi semesta alam dan terwujudnya generasi Qurani.
Eksistensi Irena Center diharapkan menjadi sebuah jalan bagi terwujudnya Islam sebagai Rahmat seluruh alam.

“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam”. (Al-Anbiyaa : 107)

Pembina Muallaf

Sebagai lembaga Pembina Muallaf, Irena Center hadir di tengah ummat berusaha memahami kebutuhan muallaf. Muslim baru membutuhkan teman, tempat berlindung, dan juga pembimbing. Orang-orang yang baru saja hijrah ke dalam Islam, membutuhkan teman yang dapat memberi dukungan moril dan perlindungan dari kecaman keluarga. Perpindahan agama bukanlah perkara sederhana. Peristiwa ini bukan hanya melibatkan sebuah pribadi tapi juga sanak keluarga dan lingkungan sekitar.

Fokus pembinaan muallaf diarahkan pada empat hal. Pertama adalah sterilisasi akidah dari pemahaman yang menodai fitrah. Kedua, sinkronisasi penyampaian pesan wahyu. Ketiga, stabilisasi menyampaikan ajaran Islam dengan metode dan cara penyampaian yang dapat dinalar dan diterima oleh hati nurani dan kelima. Standarisasi pengamalan wahyu.

Sebagai lembaga yang bergerak dalam bidang dakwah Islam, pada aktivitasnya Irena Center memprioritaskan pada bidang Kajian Perbandingan Agama dan kegiatan pembinaan ummat Islam khususnya muallaf. Motto lembaga adalah Pembentengan Aqidah Ummat dan Pembinaan Muallaf. Alhamdulillah seiring dengan waktu Irena Center terus berkarya guna terwujudnya ummat Islam yang berkualitas yang selalu menyeru kepada Allah, bermanfaat bagi semesta alam dan terwujudnya generasi Qurani.

Atas rahmat Allah Ta’ala, kini Irena Center tengah mengembangkan Pondok Pesantren Muallafah yang ditujukan untuk membina muallaf wanita secara intens. Berlokasi di Sentul, kini Ponpes Muallafah telah memiliki mushalla yang digunakan sebagai kajian intensif dan shalat I’d bersama warga sekitar. Pembangunan ponpes masih terus berjalan. Kami siap menyalurkan infaq dan shadaqah saudara melalui Rekening a.n. Yayasan Irena Center No. 99-2929-929, BNI Syariah Cab. Bendungan Hilir (Benhil) Jakarta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *